Harga pokok penjualan

Rumus untuk diingat pertama;

Mulai Inventaris + Pembelian – Ending Inventory = CGS

Inventaris Awal + Pembelian = Barang Tersedia untuk Dijual

Barang Tersedia untuk Dijual – Ending Inventory = Harga Pokok Penjualan

Ada empat istilah untuk mengingat persediaan awal, Pembelian, persediaan akhir, dan harga pokok penjualan. Formula ini penting untuk bisnis apa pun yang berkaitan dengan inventaris dan penjualan produk. Apakah kita berbicara tentang bisnis ritel atau manufaktur, penting untuk mengetahui maknanya.

Hanya untuk mengetahui Harga Pokok Penjualan adalah sebuah item laporan laba rugi. Ini adalah pengeluaran terbesar pada laporan laba rugi Anda. Persediaan akhir adalah item Balance Sheet. Ini adalah aset lancar, dan itu adalah aset lancar yang paling penting.

Berikut adalah unsur-unsur rumusnya;

– Mulai

– Pembelian

– Akhir

– CGS

Menambahkan persediaan awal ditambah pembelian menciptakan apa yang disebut barang tersedia untuk dijual. Ketika Anda memulai bisnis atau memulai periode baru, Anda akan memiliki persediaan awal pada hari pertama bisnis. Jika Anda pernah berbisnis, inventaris awal Anda adalah persediaan akhir periode sebelumnya. Setelah memulai bisnis, Anda akan mulai menggunakan atau menjual barang Anda, maka Anda harus membeli lebih banyak produk. Memahami bagian itu penting apakah kita berbicara tentang jumlah unit atau biaya yang merupakan jumlah dolar untuk unit-unit ini. Kemudian, ketika Anda mengurangi persediaan akhir dari barang yang tersedia untuk dijual, Anda mendapatkan CGS.

Inventarisasi adalah elemen terpenting karena inilah yang menentukan harga pokok penjualan. Jika inventaris tidak ditangani dengan benar, inventaris akhir Anda dapat dibesar-besarkan atau dikecilkan. Jika persediaan akhir Anda dibesar-besarkan, CGS Anda akan dikecilkan. Jika persediaan kurang, penjualan CGS Anda akan dibesar-besarkan. Ingat saja, bahwa persediaan akhir Anda adalah periode awal persediaan awal. Jika persediaan akhir Anda akurat sepanjang waktu, CGS Anda harus berada pada tingkat yang sama sepanjang waktu.

Kadang-kadang, melihat varians atau fluktuasi CGS membutuhkan kembali satu atau dua periode. Karena jika persediaan akhir dibesar-besarkan, persediaan awal periode berikutnya akan dibesar-besarkan, dan itu akan menyebabkan terlalu tingginya biaya barang yang tersedia untuk dijual yang akan menyebabkan harga Pokok Penjualan yang terlalu tinggi. Overstating atau understating dapat disebabkan oleh perhitungan miss, menghitung nilai dengan jumlah dolar yang salah, atau menggunakan metode perhitungan yang salah.

– Miscounting

– Metode Perhitungan Salah

Salah satu kesalahan paling populer yang menyebabkan fluktuasi dan varians adalah menggunakan biaya kasus daripada menggunakan satu unit biaya. Oleh karena itu, salah satu faktor penting untuk memiliki nilai persediaan yang baik adalah konsisten dengan cara Anda menghitung nilai produk. Jika Anda menggunakan jumlah dolar, Anda harus ingat untuk menggunakannya setiap saat. Jika Anda ingin mengevaluasi inventaris Anda dengan biaya satu item (unit), Anda harus ingat untuk mengonversi semuanya menjadi satu unit. Oleh karena itu, penting untuk dicatat pada akhir periode apakah persediaan akhir dibesar-besarkan atau dikecilkan karena akan berdampak pada biaya periode berikutnya, dan sebagai akibat dari itu akan mempengaruhi pada garis bawah.